LPG oh LPG
Kamis, Januari 29, 2009 | Author: BundAditya
Tidak bisa dipungkiri bahwa LPG atau yang biasa disebut elpiji sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari terutama bagi para ibu rumah tangga. Ga heran pada saat LPG langka di pasaran, warga banyak yang panik dan bingung. Kalopun ada harganya bisa meningkat berkali-kali lipat. Dan ketidaknyamanan akibat ga ada LPG sempat bunda rasakan beberapa hari ini.

Kebetulan bunda dan bapak kerja di perusahaan yang sama dan saat ini kami tinggal di ’rumah dinas’ di lingkungan perusahaan. Salah satu fasilitas yang diberikan oleh perusahaan adalah LPG. LPG yang dipakai yang ukuran 50 kg dan diinstall untuk memenuhi kebutuhan 3 rumah sekaligus. Biasanya sih 1 tabung LPG 50 kg untuk pemakaian 2 – 3 bulan. Kalo dulu sih tiap rumah pakai yang tabung 12 kg, tapi sekarang pakai yang 50 kg langsung untuk beberapa rumah. Mungkin dirasa lebih irit oleh perusahaan. Efisiensi gitu lhooo......

Nah dua hari yang lalu tiba-tiba LPGnya habis. Ceritanya waktu itu bunda nyalain kompor gas buat masak air mandinya Adit. Eh lha kok udah dicetek-cetek ga nyala..... Tapi untungnya bunda masih sempat masak plus rebus botol susunya Adit. Akhirnya Adit dimandiin aja pakai air dingin secara bunda harus segera masuk kerja. Lalu seperti biasanya kalo LPG habis bunda tinggal laporan ke kantor minta segera diganti. Kalo pas lagi ada stoknya langsung diganti yang baru, tapi kalo ga ada nunggu dibeliin dulu. Dan proses belinya ini sendiri ga bisa dibilang sebentar karena kantor harus ngajukan order pembelian terlebih dahulu.

LPG yang habis kali ini sebenarnya kebetulan ada stoknya. Tapi entah kenapa (i’m wondering) kok ga langsung diganti seperti biasanya. Padahal bunda juga udah laporan. Akankah fasilitas LPG akan dihapus demi menekan cost perusahaan? Karena sekarang perusahaan lagi giat-giatnya memangkas pengeluaran yang dirasa memberatkan. Bunda bakal bingung mode on nih kalo sampe begitu . Selama LPG habis bunda masak pakai kompor minyak tanah. Kompor minyak nih sengaja bunda beli untuk kondisi-kondisi urgent seperti sekarang ini. Cuma karena bukan kompor minyak yang bagus, nyalanya juga ga bagus-bagus amat. Lama deh .......Akibatnya bunda harus bangun pagi jauh lebih awal. Bayangin boow.... biasanya paling pagi bunda bangun jam 4, tapi sekarang jam 3 udah bangun. Trus masak buat sekeluarga plus Adit. Nyiap-nyiapin keperluannya Adit. Yang susah sih kalo mau rebus botol susunya Adit....eh maklumlah secara bunda masih pakai cara tradisional buat sterilisasi botolnya. Selain nyalanya lama, kompor minyak bunda nih juga bikin panci-panci jadi pada hitam .

Kalo tetangga bunda selama LPG habis dia pakai kompor listrik (hi hi hi....lebih modern ya daripada bunda ). Cuma dia ngeluh juga karena sekringnya jadi sering putus gara-gara pakai kompor listrik itu. Kalo tetangga bunda yang satunya ga tau pakai apaan. Karena dia (cowok) cuma sendirian tinggal disini, istrinya ada di Surabaya. Dua hari sekali biasanya dia pulang ke Sby.

Jadi kebayang dong gimana susahnya ibu-ibu yang pakai LPG kalo harga LPG semakin naik atau malah langka di pasaran? Bunda sekarang cuma bisa berdoa dan berharap supaya LPGnya segera diganti dan harganya juga naik biar masih bisa merasakan LPG gratis. He he...
This entry was posted on Kamis, Januari 29, 2009 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

8 komentar:

On 30 Januari 2009 15.14 , BundAditya mengatakan...

Akhirnya setelah 3 hari menanti, LPGnya diganti juga...

 
On 30 Januari 2009 16.55 , Nia mengatakan...

akhirnya datang juga penggantinya heheheh...bisa masak lagi tanpa cemong2 nechh...

 
On 31 Januari 2009 11.13 , susi mengatakan...

Alhamdulillah, kemarin aku tidak kesulitan beli LPG. Stock banyak di toko langgananku.

 
On 31 Januari 2009 11.15 , Mama Destin mengatakan...

Alhamdulillah, aku tdk kesulitan beli LPG. Stock di toko langganaku selalu banyak.

 
On 31 Januari 2009 12.23 , mommy adit mengatakan...

kita harus punya stock ya.. nita skr di rumah ada LPG 12 kilo sama yg 3 kilo... kejadiannya sama waktu habis: mau masak air mandinya Adit!

 
On 4 Februari 2009 08.18 , tenk2 mengatakan...

ikutan comment juga deh...
semoga ja LPG ga naek2 lg harganya..

 
On 4 Februari 2009 09.10 , BundAditya mengatakan...

# Nia: Hehe iya....terbebas dari cemong2 pancinya

# Susi & Mama Destin : Benernya kalo stock ada mom, cuma ga tau knp kmrn kok lgs diganti

# Mommy Adit : Mau nyimpen stock yg 3 kg buat dipake sendiri ga bisa nih krn selang LPGnya udah diinstall buat dipake bareng2

# Tenk2 : Tulll.....jangan naik2 lagi deh, bisa2 ditiadakan beneran nih LPGnya sm kantor kl harganya naik terus

 
On 9 Februari 2009 10.47 , Harry mengatakan...

Sama mbak kayak dijakarta, walaupun tempat mangkalnya orang2 penting tapi yg namanya Gas dan minyak tanah, sering hilang begitu aja alias stock abis, orang2 gedean gak becus ngurus kebutuhan rakyat banyak,bisanya cuma jalan2 doang, gaji naik, fasilitas minta tambah dll. apalagi buat didaerah lain bisa lebih runyam.kalo mo pemilu aja banyak janji2 yg bagus2. Mau gak mau kita harus punya siasat lain, sperti sedia kompor listrik, tabung gas ada 1 cadangan, pakai arang briket atau pake batu bara he..he..he.. , oke deh gitu aja ocehan dari saya. have a nice day.

 

Adityakoe

Lilypie 2nd Birthday Ticker